Skip to main content

Bakat cilik NEO muncul dengan single Oh Ibu


Kredibiliti Penerbit muzik dan Komposer terkenal L.Y. atau
nama sebenar Rozman Shafie dalam menghasilkan lagu tidak perlu disangkal lagi. Malah, deretan
lagu yang dicipta bersama isteri, Baiduri sejak era 1990-an kekal menjadi lagu malar segar malah
masih menjadi siulan dalam kalangan pencinta muzik tanah air.

Tidak hanya dalam penciptaan lagu, L.Y. menerusi syarikat rakamannya L.Y. Music Factory semakin
aktif dalam mencungkil bakat baharu dalam bidang nyanyian. Terbaharu, LY mempertaruhkan
bakat penyanyi cilik berusia 12 tahun yang dikenali sebagai NEO menerusi lagu Oh Ibu.
Menurut NEO, lagu ciptaan sepenuhnya oleh Cinderella itu digubah khas untuk dirinya. "Lagu Oh
Ibu ini adalah hasil karya penulis lagu dan lirik baharu Cinderella. Lagu ini digubah khas untuknya.
Susunan muzik dan rakaman muzik lagu ini dibuat di Indonesia bagi mencipta kelainan. Manakala
rakaman vokal di L.Y. Music Factory, Shah Alam. Lagu ini berkonsepkan rap dan berkisarkan
mengenai pergorbanan dan kasih sayang seorang ibu terhadap anaknya tanpa batas.

Lagu ini ditulis berdasarkan pengalaman sebenar kisah hidup dirinya. "Penulis mengambil masa
untuk mengenali saya dan ibu. Setiap bait lirik lagu ini ditulis agar dapat menyampaikan rasa yang
sebenar mengenai perjuangan seorang ibu dan anak dalam kehidupan seharian. Melodi lagu ini
disesuaikan dengan luahan lirik agar dapat melontar perasaan dan menterjemahkannya melalui

persembahan vokal rap yang beremosi.
Selepas siap lagu dan lirik, susunan muzik dihasilkan tetapi tidak dapat memenuhi kehendak
penerbit iaitu L.Y. Jadi, Bapak Jusak Irwan Sutiono mencadangkan susunan muzik digubah oleh
muzik 'arranger' Indonesia. Di Indonesia susunan muzik ini dua kali diubah oleh LY supaya sesuai
dengan saya dan bentuk muziknya kontemporari mengikut pasaran masa kini. "Vokal dirakam
sebanyak tiga kali di Studio L.Y. Music Factory untuk mendapatkan yang terbaik daripada saya,"
katanya.

Berkongsi lanjut, lagu Oh Ibu tetap memerlukan penghayatan biarpun ia bergenre rap. "Saya suka
berjenaka, tapi tiba-tiba perlu fokus dan serius menyampaikan lagu ini. Sebagai penyanyi baharu

saya cuba memberikan nyanyian yang terbaik tetapi masih gementar kerana ini kali pertama kami
bekerjasama”, katanya. NEO berkata, walaupun lagu ini genre rap tetapi ia mempunyai melodi
yang memerlukan penghayatan dan mempunyai nada rendah dan tinggi selain mencipta gaya
nyanyian yang boleh membezakan karektor NEO dengan penyanyi lain.

Berkongsi mengenai video muzik (MV) dan konsep yang diketengahkan, NEO berkata MV
memaparkan kedua ibu bapanya. "MV ini sengaja diperlihatkan begitu kerana lagu ini sebenarnya
untuk mereka. Konsep yang dipaparkan pula adalah kekeluargaan dan emosi. Lirik lagu ini penuh
dengan perasaan, samada dari hati saya dan juga dari hati ibu saya. Ada beberapa klip yang
memaparkan saya dan keluarga dan ada juga yang memaparkan saya seorang diri. 
"MV ini
dirakam di luar dan juga dalam studio. Proses penggambaran selama tiga hari. Kru yang terbabit
semuanya baik dan saya sempat disapa oleh pengikut media sosial saya sewaktu penggambaran
MV ini.

NEO berharap agar lagu pertamanya berjaya menarik minat masyarakat dan mendapat tempat di
hati pendengar di samping menghayati maksud lagu Oh Ibu. NEO juga berharap agar mendapat
sokongan dan diterima baik oleh peminat muzik tempatan.
Oh Ibu kini boleh didengari di semua digital platform seperti Spotify, Apple Music, KKBOX,
Deezer dan YouTube Music pada 2nd February 2024, muzik video juga telah ditayangkan
secara eksklusif di saluran YouTube rasmi Universal Music Malay

Comments

Popular posts from this blog

Mahu dengar 'tembakannya tepat'? Saksikan "Gegar Vaganza Bunda-Petik" .

  Juri Tetap GV8,  Hetty Keos Endang atau lebih mesra dengan paggilan Bonda. kini tampil dengan  rancangan  Mahu dengar 'tembakannya tepat'. Pengalaman dimiliki penyanyi legenda dari Indonesia itu yang diberi tanggungjawab sebagai juri tetap Gegar Vaganza 8 (GV8), telah menampilkan sisi berbeza pada program nyanyian itu. Manakan tidak, gaya dan cara penyanyi yang popular dengan lagu Berdiri Bulu Romaku itu memberikan komen kepada para peserta, seringkali menambat hati penonton dan warganet. jom sma - sama kita nantikan , yang bakal ditayangkan bermula  pada 15hingga  22 Januari ini.

ALBUM SITISM DARI DATO' SRI SITI NURHALIZA

Mendekati usia 28 tahun perjalanan karier di dalam bidang seni suara, penvanvi Dato' Sri Siti Nurhaliza kini tampil dengan album solo ke-20 beriudul Sitism. Album Sitism pertama kali dilancarkan secara digital mengandungi 8 buah lagu pada 30 Jun 2023 dan lengkap 12 lagu sepenuhnya pada 8 September 2023. Album in mempunyai mana yang tersendiri bagi Siti kerana beliau dapat bekerjasama dengan penerbit, pencipta lagu dan penulis lirik lama dan baharu sebagai formula utama penerbitannya. Gabungan in telan memberikan warna tersendirt bag Sitism dan dapat memenuhi citarasa peminat Siti yang terdiri daripada pelbagai lapisan usia.   Judul Sitism dipilih daripada nama Siti Nurhaliza laitu Siti dan imbuhan 'ism' pula adalah istilah linguistik yang digunakan untuk membentuk kata nama bagi melambangkan kualiti, keadaan, ideologi atau hala tuiu album. Apabila nama Siti dan imbuhan 'ism' ini disabungkan. Sitism membentuk kata nama vane mewaki cir-cirt tertentu vane ada du dalam

KONSERT 5 RUKUN GABUNG LIMA ARTIS NASYID TERKEMUKA, KESINAMBUNGAN DARIPADA ALBUM SAHABAT SELAMANYA

  Hiburan dakwah adalah suatu pendekatan yang cukup relevan pada masa kini khususnya untuk golongan muda pada zaman ini yang banyak sekali terdedah dengan hiburan dan muzik dari barat. Ia juga satu medium untuk mendidik akhlak, menerapkan pemahaman tentang ilmu Islam, meningkatkan keimanan dan meningkatkan keinsafan manusia terhadap Allah SWT sebagai Tuhan Yang Menciptakan Alam Semesta ini. Bagi membantu melonjakkan semula kegemilangan irama nasyid agar ia kembali bernafas semula serta mampu mencetuskan fenomena seperti mana yang pernah berlaku pada awal 90-an dahulu, MAC Training Centre Sdn Bhd telah mengambil inisiatif untuk menganjurkan KONSERT 5 RUKUN yang bakal diadakan di ZEPP, KUALA LUMPUR pada 15 September , bermula 8.30 malam. Bakal berlangsung selama dua jam, konsert ini juga turut mengangkat lima karektor utama yang diraikan di dalam sejarah industri nasyid Malaysia iaitu Rabbani, Hijjaz, Inteam, Mestica dan Daqmie @ Azmi Manap.  Ia juga sebagai satu kesinam